Sejarah Game dan Perkembangannya Hingga Sekarang

Sejarah Game – Sepertinya hampir mustahil ada orang yang nggak suka bermain video game. Video game sendiri adalah salah satu karya paling revolusioner yang diciptakan oleh manusia karena dalam video game ini sendiri ada banyak aspek yang dimiliki, di antaranya adalah ketangkasan, imajinasi, dan masih banyak hal lain yang positif. Sejarah game mengalami banyak perubahan, mulai dari grafis yang cuma berupa garis dan titik, hingga sekarang yang menawarkan visual super realistis.

Sejarah Game

Di rumah industri video gamenya sendiri yaitu Amerika Serikat, hampir 2/3 rumah tangga memiliki anggotanya yang bermain game secara reguler. Selain itu, industri video game di Amerika Serikat sendiri menghasilkan penghasilan sebesar $100 miliyar. Angka yang begitu besar bukan? Selain itu, di bagian bumi lain yakni Jepang, video game bisa menjadi bagian dari sendi-sendi tulang perekonomian negara mereka. Mulai dari Nintendo Entertainment System hingga PlayStation 4, mereka semua adalah produk dari negara tersebut. Untuk lebih lengkapnya redaksi Sobatgame akan membahas tentang Sejarah game dan perkembangannya. Yuk ikuti artikel ini hingga akhir.

Sejarah Game dan Perkembangannya

Sebenarnya istilah video game sendiri berevolusi dari definisi yang benar-benar teknis hingga konsep umum yang mendefinisikan kelas baru hiburan interaktif. Sebuah produk dikatakan sebagai sebuah produk video game hars memiliki sinyal video yang ditransmisi pada sebuah CRT (cathode ray tube) yang membuat gambar pada layar. Kini, seiring berjalannya waktu, definisi video game sendiri mencakup teknologi secara lebih luas. Namun, definisi ini secara lebih jelas menjelaskan permainan yang dimainkan pada perangkat keras yang dibuat dengan sirkuit elektronik yang menggabungkan sebuah unsur interaktif.

Sejarah video game pertama kali bermula pada komputter digital elektronik pertama bernama Colossus dan ENIAC yang dibuat selama Perang Dunia Kedua untuk membantu Sekutu untuk melawan kekuatan Axis. Kemudian, setelah perang selesai, penyebaran arsitektur program yang disimpan pertama kali pada University of Manchester, Cambridge University, University of Pennsylvania, dan Princeton University memungkinkan komputer untuk diprogram dengan mudah untuk menjalankan pekerjaan yang bervariasi yang memfasilitasi komersialisasi komputer di awal tahun 1950an oleh beberapa perusahaan seperti Ferranti, IBM, dan juga Remington Rand. Kelahiran video game pertama adalah dimulai dari mempromosikan pengapdosian komputer oleh universitas, organisasi pemerintahan, dan perushaan besar.

Pada waktu itu, game komputer terdiri dari tiga kategori di antaranya program pelatihan dan instruksional, program penelitian di lapangan seperti kecerdasan buatan, dan program demonstrasi yang dimaksudkan untuk menghibur masyarakat. Karena permainan-permainan tersebut dikembangkan oleh hardware yang nggak lazim pada waktu itu ketika mentransfer antara sistem sangat susah dan serin dibongkar setelah menyajikan kegunaan yang terbatas, mereka nggak memengaruhi pengembangan lebih jauh pada industri. Sebenarnya nggak ada yang tahu siapa yang mengembangkan dan merancang game komputer pertama kali.

Program komputer game pertama kali merupakan permainan catur bernama Turochamp yang dikembangkan oleh Alan Turing dan David Champernowne yang baru diselesaikan pada tahun 1950 yang belum diimplementasikan pada sebuah komputer oleh mereka. Komputer game elektronik pertama yang diimplementasikan adalah dua buah mesin bernama Bertie the Brain dan Nimrod yang memainkan tic-tac-toe dan sebuah game bernama Nim. Mesin bernama Bertie the Brain ini didesain oleh Josef Kates dan dipamerkan di Canadian National Exhibition pada tahun 1950. Setahun setelahnya Nimrod dipamerkan di Berlin Industrial Show. Game pertama yang dikenal yang menggabungkan sebuh monitor adalah program checker yang dikembangkan oleh Christroper Strachey, dan program tic-tac-toe bernaa OXO oleh Alexander Douglas pada tahun 1952.

Di tahun 1970, pengenalan sirkuit MSI (medium scale integration) dan TTL (transistor-transitor logic) mengkombinasikan transistor berganda pada mikrochip tunggal yang menghasilkan reduksi signifikan pada harga kompuasi dan diantarkan pada gelombang pertama komputer mini berharga di bawah $10,000. Kemudian beberapa perusahaan seperti Sega Enterprise dan Chicago Coin merilis Periscope dan juga Speedway. Pada tahun 1972 sebuah konsol rumahan dirlis oleh perusahaan produsen televisi, Magnavox, bernama Magnavox Odyssey. Semenjak itu, industri video game dan semakin berkembang, dan video game sendiri terdiri dari beberapa generasi/

Sejarah Game (Generasi Pertama)

Nolan Bushnell dan Ted Dabney memutuskan untuk bekerjasama dan membuat sebuah perusahaan bernama Atari pada tahun 1972. Setelah melihat demonstrasi Magnavox Odyssey, Nolan Bushnell meminta karyawan yang baru ia rekrut, Allan Alcorn untuk membuat versi game tenis meja sebagai proyek latihan agar ia merasa familiar dengan desain video game. Versi yang dirancang oleh Allan Alcorn ternyata begitu seru dimainkan, dan akhirnya Atari merilis game ini dengan nama Pong dan dijual sangat terbatas pada tahun 1972. Permainan ini cukup laris di pasaran pada Maret 1973. Kemudian Atari dan Midway merilis banyak game baru dengan genre yang beragam seperti Gran Trak 10 (1974), Tank (1974), Wheels (1975), Gun Fight (1975), dan Sea Wolf (1976). Kemudian Wheels dan Gun Fight dilisensi oleh perusahaan Jepang bernama Taito Trading Company. Karena itu, penetrasi video game merambah ke Jepang. Pasar video game semakin menanjak ketika Taito mengenalkan Space Invaders.

Magnavox Odyssey nggak pernah dikenal dipublik karena teknologi yang sangat jadul. Di pertengahan tahun 1970an, game ball-and-paddle sangat digilai dan akhirnya melanjutkan pengembangan mikrochip yang bisa digabungkan pada produk rumahan. Atari memasuki pasar rumahan pada tahun 1975 dengan sistem chip tunggal bernama Home Pong yang dikembangkan oleh Harold Lee. Perusahaan mainan bernama Coleco menggunakan chip LSI untuk membuat konsol game bernama Tesltar.

Sejarah Game

Sejarah Game (Generasi Kedua)

Setelah kejatuhan pasar konsol terdedikasi pada tahun 1978, sistem video game bergeser pada penyimpanan data game berbasiskan ROM disimpan di sebuah perangkat bernama catridges. Sebuah perushaan semikonduktor bernama Fairchild menghadirkan produknya ke pasaran dengan nama Channel F, namun setelah rugi berjuta-juta pada bisnis jam digital, perusahaan mengambil pendekatan konservatif pada pasar konsol yang dapat diprogram dan menjaga jalannya produksi sistemnya rendah. Alhasil, akhir tahun 1977, Fairchild hanya menjual 250,000 sistem. Kemudian pada tahun yang sama, Atari juga memasarkan produknya dan habis terjual hingga 400,000 unit. Setahun kemudian, dengan Odyssey-nya Magnavox mengikuti pasar tersebut. Di samping itu, perusahaan mainan bernama Mattel merilis sistem bernama Intellivision di tahun 1979.

Terobosan video game sebenarnya adalah setelah Atari meluncurkan salah satu game populer dari Taito, Space Invader untuk VCS. Penjualan Atari pun sangat meleit, angkanya mencapai $119 juta di tahun 1980, kemudian meledak di tahun 1981 yang angka penjualannya mencapai $841 juta. Kemudian, kesuksesan tersebut membuat Atari ingin tetap memproduksi produk lanjutannya. Tahun 1982, Atari meluncurkan game konsol yang lebih canggih yakni sistem 8 bit dengan nama Atari 5200. Namun, sayangnya produk tersebut nggak sesukses pendahulunya.

Sejarah Game

Sejarah Game (Generasi Ketiga) (8-bit)

Industri gaming Amerika Serikat mengalami kejatuhan pada tahun 1983, sedangkan di sisi lain, salah satu perusahaan game di Jepang melahirkan konsol gaming bernama Nintendo Entertainment System atau nama lainnya Famicom. Pada generasi ini, konsol-konsol game pada umumnya menggunakan gamepad atau joypad, dan penggunaan controller ini menjadi lebih populer. Kepopuleran penggunaan gamepad atau joypad mengalahkan controller klasik seperti joystick, keypad, dan juga paddle. Konsol generasi ketiga mengangkat genre-genre yang lebih bervariasi ke permukaan. Sebut saja beberapa game RPG seperti The Legend of Zelda, Final Fantasy, Dragon Quest, dan yang lainnya mulai dikenal di masyarakat. Selain itu, ada game lain bergenre stealth buatan Hideo Kojima bernama Metal Gear, dan juga game horror bernama Sweet Home buatan Capcom.

Sejarah Game

Generasi Keempat (16-bit)

Pada tahun 80an Nintendo mengalami kesuksesan berkat Famicom atau Nintendo Entertainment System-nya (NES). Penjualan catridge pun mencapai hingga angkat milyaran Dollar Amerika Serikat. Di samping itu, perkembangan teknologi video game pun semakin meningkat dan di sini lah muncul generasi keempat dengan teknologi 16 bit. Di generasi ini muncul sebuah konsol game bernama TurboGrafx-16 yang mengalami pejualan yang cukup baik di Jepang, namun sangat buruk di Amerika serikat dan Eropa karena jumlah game yang sedikit.

Sejarah Game

Sega melahirkan sebuah konsol game bernama Sega Mega Drive atau Genesis yang sangat laris di tahun 1988. Karena hal tersebut, Nintendo nggak mau kalah dan merilis sistem barunya bernama Super Nintendo Entertainment System (SNES) di tahun 1990. Teknologi yang digunakan keduanya sangatlah mumpuni untuk menghasilkan visual yang lebih baik.

Sejarah Game

Banyak game-game keren yang dirilis keduanya, beberapa di antaranya adalah seri Sonic the Hedgehog, Chrono Trigger, Super Mario World, Street of Rage (Bare Knuckle), Golden Axe, dan masih banyak lagi. Selain itu, dua rival tersebut juga mencoba menggunakan segala kemampuan yang ada di dalam kedua konsol mereka dengan membuat game 3D, Virtua Racing di Sega Mega Drive dan Star Fox di SNES.

Sejarah Game

Generasi Kelima (32-bit dan 64-bit)

Di tahun 90an transisi besar-besaran dalam teknologi video game dilakukan terutama pada grafis. Bersamaan dengan itu, di generasi keempat ini, Atari mencoba peruntungannya lagi dengan meluncurkan Atari Jaguar pada tahun 1993. Selain itu, perusahaan lain bernama 3DO merilis konsol gamenya yang bernama 3DO Interactive Multiplayer. Sayanya, sekali lagi Atari gagal memperoleh penjualan yang baik. Begitu juga dengan 3DO, mereka mengalami hal yang sama. Setahun kemudian muncul tiga konsol baru yang dirilis di Jepang, di antaranya Sega Saturn, Sony PlayStation, dan juga PC-FX. Sebagai pemain baru, Sony dengan PlayStation-nya mendapatkan penjualan yang sangat baik. Salah satu penyebab larisnya Sony PlayStation adalah jumlah game yang begitu banyak yang membuat para konsumennya tertarik. Maka dari itu, konsol ini bisa dibilang sebagai salah satu konsol dengan penjualan terbaik sepanjang masa.

Sejarah Game

Nintendo juga ingin melanjutkan kesuksesan masa lalunya dengan menciptakan sebuah konsol 64-bit bernama Nintendo 64. Salah satu game paling populernya adalah Super Mario 64. Karena teknologi gaming semakin maju, banyak juga genre game baru yang bermunculan. Dahulu mungkin nggak pernah terpikirkan akan ada sebuah game menari dengan nama Dance Dance Revolution. Selain itu, game-game seperti Resident Evil mendapatkan pasarnya karena menawarkan atmosfir menegangkan dan seram yang semakin hidup. Pada generasi ini, banyak developer yang merilis game 3D karena spesifikasi mumpuni yang dimiliki oleh Sony PlayStation dan juga Nintendo 64.

Sejarah Game

Nggak cuma console gaming saja yang mengalami revolusi, PC gaming pun juga mengalami hal yang sama. Teknologi 3D pun semakin berkembang pesat berkat diluncurkannya sebuah perangkat bernama kartu akselerator 3D bernama Voodoo yang dirilis oleh 3dfx Interactive. Game First Person yang sebelumnya nggak sepenuhnya 3D seperti Doom ataupun Duke Nukem, kini diganti dengan game full 3D seperti Quake. Genre real-time strategy pun juga mendapatkan perhatian lebih juga pada tahun 90an.

Sejarah Game

Generasi Keenam

Generasi ini dibuka oleh sebuah konsol besutan Sega bernama Sega Dreamcast pada tahun 1998. Konsol ini nggak hanya menampilkan grafis yang jauh lebih baik dibandingkan dengan konsol 32-bit dan 64-bit, namun juga hadir dengan dukungan internet untuk bermain secara online. Sega Dreamcast melahirkan game-game keren nan inovatif seperti seri Shenmue. Shenmue mencoba menggunakan seluruh kemampuan yang dimiliki Dreamcast dengan menyuguhkan dunia luas open-world. Akan tetapi, walaupun mendapatkan kesuksesan, popularitas Sega Dreamcast juga cepat surut. Kemudian Sony PlayStation 2 muncul sebagai pahlawan di generasi konsol keenam ini diikuti dengan Nintendo GameCube dan juga Microsoft Xbox. Pada generasi ini, penggunaan media pun beralih. DVD kini lebih banyak digunakan karena memiliki kapasitas yang lebih besar. Sama seperti sebelumnya, Sony memenangkan pertarungan konsol walaupun kedua pesainya tersebut kuat.

Sejarah Game

Generasi ini juga melahirkan genre-genre baru seperti Grand Theft Auto 3 (walaupun game ini bukanlah game baru). Jika sebelumnya Grand Theft Auto memiliki kamera yang hanya menyorot dari atas, pada seri ketiga ini, para gamers akan merasakan pengalaman menjadi pelaku kriminal ala GTA dengan sudut pandang thrid person.

Sejarah Game

Generasi Ketujuh

Generasi ketujuh dibuka oleh Nintendo dengan konsol handheld-nya yang bernama Nintendo DS, dan diikuti oleh Sony dengan PlayStation Portable-nya. Kedua pesaing tersebut memiliki nilai jual yang berbeda. Sony tetap menjual segi grafis yang didukung dengan spesifikasi yang powerful, sedangkan Nintendo DS menawarkan gameplay yang lebih interaktif. Di tahun 2005, Microsoft merilis Xbox 360 dan Sony mengikutinya dengan merilis PlayStation 3 setahun setelahnya. Keduanya menawarkan kualitas visual HD dan perlu dukungan TV HD LCD. Di generasi ini juga, lahirlah sebuah teknologi lempengan bernama Blu-ray yang kapasitasnya tentu lebih besar.

Sejarah Game

Nintendo pun nggak mau ketinggalan. Akan tetapi, ketika kedua rivalnya tersebut bersaing dengan spesifikasi mana yang paling kuat, Nintendo Wii ingin memberikan pengalaman gaming baru. Nintendo Wii memiliki kualitas grafis yang nggak jauh berbeda dengan konsol gaming generasi sebelumnya. Penjualan Wii juga sangat diperhitungkan di waktu itu.

Generasi Kedelapan

Nintendo ingin melanjutkan kesuksesan NDS dengan merilis 3DS yang mana hadir dengan teknologi baru yakni autostreoscopic 3D untuk memproduksi sebuah efek 3D di layar. Kemudian Sony merilis console handheld penerusnya yang dinamakan PlayStation Vita. PS Vita mengusung layar OLED 5 inci dan menghadirkan koneksi WiFi. Wii U lahir setahun setelah NDS muncul. Namun, sayangnya penjualannya sangat buruk. Sony kembali melahirkan PlayStation 4 yang hadir dengan teknologi super keren dan juga pemanfaatan resolusi Full HD. Microsoft pun nggak mau kalah dengan mengeluarkan Xbox One. Setelah kegagalan Wii U, Nintendo kembali melahirkan console gaming dengan nama Switch yang jauh lebih menarik. Baca: Pengertian Mikrotransaksi di Game Generasi Baru.

Sejarah Game

Leave a Comment